Sinopsis Operation Proposal Episode 15

Posted: Minggu, 01 April 2012 by khyunkhyun in Label:
1

Di taman, Baek-ho flips melalui telepon Yi-seul itu, berhenti di kontak penasaran, 'Mr Jonsen. "Kilas balik mengajarkan bahwa Yi-seul bernada Baek-ho sebagai merekrut potensial. Pramuka terkesan dengan bakatnya dan diminta untuk mengatur pertemuan di Busan. Berteriak ke angkasa, Baek-ho berteriak pada Yi-seul untuk mengambil langkah untuk mengamankan masa depannya.Nah, seseorang seharusnya.
Baek-ho: "Kenapa? Mengapa Anda melakukan itu untuk saya "Dalam sulih suara?, Baek-ho menempatkan semua kesalahan atas pundaknya, termasuk kematian Yi-seul itu.

 

Ibu terkejut mendengar berita di restoran, menawarkan beberapa kata penghiburan yang tidak sedikit untuk meredakan pikirannya.Baek-ho bertanya apakah Yi-seul turun yang Ibu setuju dengan mengangguk sedih. Ia akan gusar, berpikir bahwa ia bertanya Yi-seul untuk mendukung yang lain, tapi Mom memberitahu dia itu adalah pertama kalinya dia datang padanya setelah pertemuan terakhir mereka.
Setelah beberapa lama, Ibu mengatakan kepadanya bahwa Yi-seul datang untuk menanyakan tentang sesuatu - ayahnya. Kata-kata menangkap Baek-ho off-penjaga karena ia lembut mengulangi mereka. Yi-seul telah ditanya tentang seperti apa dia dan bagaimana dia meninggal dunia.

 

Hal ini memicu memori terakhir ketika ia melihat seorang ayah yang penuh kasih dan anak menikmati kegiatan ikatan beberapa tangkapan dan menghadiri mandi umum bersama-sama. Yi-seul telah melihat secercah kerinduan di matanya dan santai melemparkan bahwa ia harus melakukan hal yang sama (karena ia berbau - ha) ... dan kemudian dibawa Ayah untuk membawanya sebagai gantinya. HA dua kali! Boy saat-saat kecil yakin bisa mengangkat suasana hati saya.

Yi-seul telah hati-hati bertanya mengapa Baek-ho tidak pernah menyebut-nyebut tentang ayahnya, dan dia menjawab dia tidak ingat setiap kenangan dengan dia karena dia terlalu muda. Ibunya tetap bungkam mengenai dia dan dia tidak pernah melihat foto.
Jadi meskipun ia ingat wajah tidak ketinggalan, ada saat-saat dia merasa sedikit kosong. Seperti saat ia melihat ayah datang melihat pertandingan bisbol anak mereka, mengajar anak-anak mereka cara memegang minuman keras mereka ketika mereka usia, atau ketika dia melihat mereka mengambil anak-anak mereka ke pemandian umum.

 

Mabuk Soju, ia penghinaan kata-katanya, menanyakan apa ayahnya seperti. "Seorang pria jelek." Kata Dia. "Seorang suami jelek. . Seorang ayah jelek "Suaranya dilapisi dengan perasaan sakit, Baek-ho bertanya apakah ayahnya adalah yang terburuk - tidak dia menyakiti, mencuri, dan memukulinya seperti baik-untuk-tidak lain pria dalam hidupnya?
Tapi jawabannya kejutan padanya - dia memastikan ia tidak bangun sisa rumah, akan mengurus Baek-ho pada malam hari dan merawat orang sakit. Dia adalah seorang pria tegak yang bisa menjalani kehidupan yang benar bahkan tanpa serangkaian hukum masyarakat.

Baek-ho menggigit kembali mengapa dia membencinya begitu banyak itu dan dia menjawab untuk kedua Baek-ho dan Yi-seul di masa lalu, "Karena dia meninggal. Karena dia meninggalkan kita begitu tiba-tiba bahwa aku tidak bisa memaafkannya. Karena orang-orang mengatakan bahwa cinta adalah seperti penyakit dan bahwa cinta ditinggalkan dari biru. Jadi saya tidak bisa hidup seperti dulu lagi. "
Ibu mengatakan Yi-seul bahwa dia merasa bersalah terhadap anaknya, tapi dia mirip ayahnya begitu banyak. Dia masuk ke air mata dan Yi-seul menghiburnya. Sebelum dia pergi, Yi-seul ditanya apakah "itu" masih ada, dan Mama mengatakan dia tidak yakin, karena dia dan Baek-ho tidak pernah sekalipun mengunjungi setelah mereka pergi. Ah, jadi kuburan Busan + Ayah = Ayah.

Marah, Baek-ho bangkit dari kursinya dan menuntut untuk mengetahui di mana tempat itu. Saat ia berjalan keluar, ia mengingat ketika Yi-seul memintanya untuk mengosongkan jadwalnya sehari setelah berikutnya. Meskipun sedikit mencurigakan, ia setuju untuk melakukannya. Sedikit ia tahu bahwa selamat malam gelombangnya akan menjadi yang terakhir kalinya ia akan melihat hidup.
Dengan kata-kata sebelumnya Jin-won tentang perilaku aneh Yi-seul yang booming di kepalanya, Baek-ho balapan di malam hari turun ke Busan.

 

Sementara itu, Chae-ri keajaiban pada rumor tentang kencan Jin-ju dalam berita. Sekarang Tae Nam untuk mengukur reaksi gelap Chan-wook saat ia mengatakan kepadanya bahwa jenis berita tidak selalu sesuai dengan Jin-ju. Yang memicu Chae-ri untuk bertanya apakah Tae Nam memendam perasaan romantis untuk dia, berpikir dia cemburu pada skandal tersebut.
Jadi dia bingung ketika Chan Wook meninggalkan terburu-buru, dan Tae-nam mengatakan bahwa dia dapat menjadi guru kencan, tapi ia masih memiliki begitu banyak untuk belajar tentang hati manusia. Bagaimana dia begitu penuh kasih padat tentang semuanya itu?

Baek-ho berikut penampakan dari Yi-seul ke stasiun kereta api kecil di pedesaan di mana konduktor mengakui dia segera. Dia sungguh-sungguh mengatakan Baek-ho bahwa seorang wanita muda datang meminta setelah ayahnya dan menangis untuk waktu yang lama di bangku di samping rel kereta api.
Duduk di sana, dia membayangkan atau kita dibawa kembali ke hari terakhir ayahnya.

Kejutan, kejutan - halo Konduktor! Dia adalah seorang konduktor kereta api yang sama baik hati saat mereka datang. Ada seorang anak muda yang berkeliaran ke trek dan ayahnya terjun untuk menolongnya.

 

Matanya tumbuh lebar ketika saham orang baik foto ayahnya dan kebenaran yang sama baru sadar dia sebagai potongan mulai datang bersama-sama: orang asing yang memberinya manis ketika ia masih kecil, uang yang baik-untuk- pacar tidak mengambil, pria misterius yang mengalahkan dia, dan akhirnya, waktu yang dia habiskan bersama Konduktor.

Air mata mulai bergulir di pipinya dan dia cengkeraman di kliping berita. Dia melempar pitch marah lagi di taman, menuntut kehadiran Konduktor itu,. "Ada sesuatu yang harus memberitahu Anda! Dan sesuatu yang saya harus harus mendengar dari Anda. "
Dengan lapangan itu, ia berteriak untuk Konduktor untuk muncul, sekali saja untuk terakhir kalinya. Dia akhirnya berteriak, "Ayah!"

 

Dan kali ini, Konduktor menangkap nada nya, mengenakan seragamnya. Dia melangkah menuju Baek-ho dan napas memendek, Baek-ho meminta Konduktor jika dia benar-benar ayahnya. Ayah mengangguk setuju. "Jadi ada seorang ayah kepada seseorang seperti saya." Dia mengangguk, air mata penuh di matanya.

Baek-ho: "Apakah Anda tahu betapa aku membenci Anda?"Konduktor: "Aku tahu."Baek-ho: "Apakah Anda tahu betapa aku merindukanmu?"Konduktor: "Aku tahu."Baek-ho: "Apakah Anda tahu ... bagaimana kesepian saya?"Konduktor: "Bagaimana aku bisa tidak tahu?"
Dia trudges terhadap Konduktor dan mereka merangkul satu sama ayah, dan anak lainnya, ditemukan di terakhir.

 

Setelah air mata-merangsang reuni mereka, Baek-ho meminta Konduktor mengapa dia tidak pernah mengungkapkan dirinya sendiri. Ia dilarang untuk melakukannya, tentu saja dan jika Baek-ho tidak menaruh potongan, ia tidak akan pernah tahu.
Ayah menambahkan bahwa Baek-ho tidak akan pernah mendapatkan kesempatan untuk waktu-lompat jika bukan untuk Yi-seul. Dia meminta maaf karena ia tidak tahu bahwa perjalanan ini akan berakhir dengan kematiannya. Jika ia tahu, ia tidak akan pernah menampakkan diri kepadanya di tempat pertama.
Hati-hati, Baek-ho bertanya, "Apakah dia ada juga?" Dan Ayah anak panah Konduktor air mata penuh matanya kembali dan sebagainya. Dia menjawab, "Belum. Kita harus menemukan dan membawanya kembali. "

Tapi Baek-ho memiliki ide jenius - dia akan kembali sekali lagi untuk menyelamatkannya. Oh jika seri ini berjudul "Dunia Menurut Baek-ho."
Ayah dengan tegas mengingatkannya pada aturan yang paling penting untuk perjalanan waktu: Seseorang tidak dapat terlibat dalam urusan hidup dan mati orang lain. Jika Anda melakukannya, Anda mati. Bahkan jika Yi-seul adalah untuk membuat keluar hidup-hidup dalam peristiwa kebetulan, kenangan seumur hidup Baek-ho akan dibersihkan dari dirinya. Jadi apa gunanya?
Baek-ho mencerminkan kemungkinan bahwa setiap aspek dari Yi-seul akan hilang dan Konduktor mengatakan kepadanya bahwa Baek-ho harus tahu dari pengalaman bahwa akan kembali dalam waktu tidak menjamin bahwa saat ini ia kembali ke akan menjadi lebih baik.
Jatuh berlutut, Baek-ho memohon bahwa tidak mungkin lebih menyedihkan daripada hadir saat ini, sehingga dapat ia dikirim kembali untuk terakhir kalinya? Ayah mengingatkan kepadanya bahwa bahkan jika dia tidak, dia tidak dapat muncul di hadapannya lagi, sebagai konsekuensi dari melanggar aturan Konduktor.

Baek-ho bertanya apakah itu berarti ia tidak akan pernah melihat Dad lagi, dan Dad diam-diam mengangguk, merobek sekali lagi.Ini juga berarti bahwa semua kenangan tentang dia dari kedua Ayah dan Konduktor akan pergi juga - dia masih ingin pergi, kan?Para ayah lebih patah hati, jeez. Wahhh.
Dan pada mengangguk diam Baek-ho, Ayah mengingatkan kepadanya bahwa Baek-ho akan menjadi orang yang mati saat ini."Siapa yang Anda ambil setelah itu Anda benar-idiot?" Jawaban yang jelas kau, tapi kau tahu bahwa ia hanya memilih gadis atas kamu, kan Dad?
Benar. Ayah menampar wajah tegar dan mengeluarkan pembayaran ini perjalanan akhir ini - bola yang Baek-ho ditandatangani dirinya dan berikan kepada Yi-seul.

Mereka bermain mengejar bersama untuk pertama kalinya dan terakhir, dan menangis, Ayah berkata, "Kang Baek-ho, aku akan menjadi ayah yang lebih baik kepada Anda dalam kehidupan selanjutnya." Baek-ho istirahat bahwa mereka akan melakukansegala sesuatu seorang ayah dan anak harus dilakukan, seperti pergi ke pemandian umum bersama, dan kemudian - tetapi Konduktor menghilang.
Baek-ho panggilan ke dalam, gelap dan "Bapa Ayah ...!" Bintik botol akrab di belakangnya.

 

Di kantor, Jin-won istirahat hati saya berkeping-keping, merenungkan kenangan masa lalunya dengan Yi-seul. Cincin mengingatkannya pada usulannya dan kembali menonton Jerry Maguire film memiliki dia mencengkeram hatinya, memilukan kesakitan emosional.
Kemudian, Chan-wook di cek dengan Baek-ho, mendesah bahwa kamera ini seharusnya mengambil foto pernikahan Yi-seul itu.Baek-ho bergumam bahwa itu akan. Baek-ho mengucapkan terima kasih atas perhatiannya, menambahkan bahwa dia bersyukur dia memiliki teman yang peduli.

Sebagai kenangan seumur hidup berkedip dalam pikirannya, Baek-ho berpikir untuk dirinya sendiri apa gunanya jika Yi-seul tidak di dunia? Lebih baik baginya untuk mati dari pada melupakan Yi-seul, lebih baik dia menikah Jin-menang. Lebih baik mereka tetap orang asing, itu lebih baik ia mati.
Hmm, mungkin itu cahaya, tetapi botol terlihat lebih gelap sekarang seakan memperingatkan dia kehancuran akan datang itu. Untuk kemungkinan terakhir kalinya, ia berbisik, "Renovatio, renovatio."

Baek-ho bangun dalam sekejap, tujuh jam sebelum kecelakaan.Dia meminjam kunci Sersan Yong-soo dan meminta maaf bahwa dia tidak mungkin bisa kembali kepadanya. Menyerah pada semua hubungan Anda pada gadis ini, yang Anda sekarang?

Sementara itu, Yi-seul terlihat di Bear Baek-ho, badai mengamuk di luar, dan mengatakan kepadanya bahwa hanya karena dia tidak bisa melupakan bukan berarti ia tidak mencintainya. Tapi dia akan menikah dengan Jin-won dan ingin memberinya satu hadiah terakhir. Jadi dia akan kembali sehingga mereka dapat menyambut besok ayahnya.
Dia melipat cincin itu ke dalam sakunya, tepat di mana Baek-ho menemukannya, "Doakan aku, Baek-ho."
Dan dalam mode kdrama benar, Baek-ho menarik ke rumah dua detik setelah Yi-seul daun. Dan itu yang paling lambat drive-up sebelumnya, terutama untuk seorang pria yang hanya punya tujuh jam tersisa.
Oh, SEKARANG Anda memutuskan untuk menarik keluar ponsel Anda untuk menelepon, ya? 

Baek-ho merasionalisasi di mobilnya, mencari tahu tindakan terbaik. Dia menyimpulkan bahwa ia harus menangkapnya sebelum dia membuat ke Busan. Tidak main-main, Sherlock.
Dia terus mencoba menghubungi, meskipun teleponnya dimatikan sebelum, hujan lebat memukul pada mobilnya. Tapi dia sibuk di telepon dengan Jin-won, meyakinkan bahwa dia akan membiarkan dia tahu kapan semuanya berhasil.

Yi-seul hanya mengatakan dia menyesal, dia akan menjadi istri yang lebih baik dari sekarang, tapi suami-to-be sempurna mengatakan bahwa dia bisa tinggal di mana dia di sampingnya.Dia bercanda bahwa dia terdengar seperti seseorang yang akan meninggalkan dia di altar (sesuatu yang saya tidak akan selalu bercanda tentang, tapi apa pun) dan berharap selamat perjalanan yang aman.
Dia akhirnya pemberitahuan daftar panggilan nya tidak terjawab dan teks panik dari Baek-ho. Alih-alih memanggilnya kembali, dia tersenyum dan mengatakan Baek-ho untuk mengucapkan semoga sukses.

 

Mereka melewati satu sama lain sekali lagi dan sekarang kita menyaksikan kecelakaan itu - mobil mencoba menarik ke depan dan Yi-seul tajam menepi, menabrak sisi jalan, mobilnya membalik beberapa kali lebih.
Baek-ho tampak gugup ke jam karena kutu menit naas kecelakaan itu. Dia ingin Kekuatan yang Jadilah menyelamatkan Yi-seul ... dan sekarang Baek-ho yang berbelok untuk menghindari mobil yang sama dan dia akhirnya sadar dan berdarah.

Kamera panci dalam dan Dad lembut menarik Baek-ho dekat dengan dia, memanggil namanya. Awal masa kanak-kanak kenangan ketika mereka bermain menangkap dengan lampu kilat stasiun di kepalanya. Menangis, katanya, "Kang Baek-ho, saya sangat senang karena Anda. Setelah Anda sebagai anak saya ... "
Tapi sirene memotongnya, dan Dad memegang dia untuk terakhir kalinya sebelum ia menghilang.

 

Roda petugas medis dia di, menyebut tak lain dari Yi-seul, nomor 1 di speed dial-nya. Dia bertemu dengan Mr Jonsen, tanpa cedera.Tapi seperti setiap pahlawan kdrama baik, dia meninggalkan teleponnya di dalam mobil, dan itu Chan-wook yang mendengar kabar mengerikan dan memberitahu teman-teman mereka.
Yi-seul panggilan Baek-ho dalam semangat untuk berbagi kabar baik bahwa pramuka ingin membawanya ke liga utama sebagai dokter berusaha untuk menghidupkan kembali kepadanya.
Tapi meskipun upaya terbaik mereka.



Related Posts by Categories

1 komentar:

  1. boleh tag ke blog aku nggak????